Sunday, April 3, 2011

Empat Perkara Menggelapkan Hati

Sempena pertambahan usia sehari lagi, ku ingin menulis sesuatu...adakah aku masih ada peluang untuk esok hari? Jawapannya tiada padaku dan aku tidak tahu. Hari- hariku terisi tetapi sunyi..(ahh mengarut). Sebenarnya..kuingin kotakan seribu janji, sepanjang kedewasaan ini..(macam lirik lagu je) Ku ingin sampaikan pesanan..(layak ke aku?)

Berhenti mengarut. Kembali kepada topik. Suatu perkongsian dari sebuah buku. Empat perkara yang menggelapkan hati manusia...(memanglah manusia takkan harimau pula...ada hati ke dia?) layan:
  • Perut kenyang
  • Berkahwin dengan orang yang melakukan aniaya
  • Melupakan dosa- dosa lalu tanpa insaf
  • Panjang angan- angan
Luqman al-Hakim menasihati anaknya: "Wahai anakku (ingatlah), apabila perut dipenuhi makanan, maka padamlah fikiran, bisulah lidah dari menuturkan hikmah (ilmu) dan beratlah anggota dari beribadah".
Perlu ke aku letak gambar ni di sini..tiba- tiba aku pula yang lapar. Eh Uncle google ni..lain kali jangan tayang ye.
Imam Syafie pernah mengadu kepada gurunya Syeikh Waqi' tentang kesusahan dirinya untuk menghafal pelajaran. Gurunya lantas menyuruhnya meninggalkan dosa (besar dan kecil). Kata gurunya: "Sesungguhnya ilmu itu cahaya, sedangkan cahaya Allah itu tidak dikurniakan kepada orang yang melakukan dosa atau maksiat".

DIMANAKAH AKU? KE MANAKAH AKU? BAGAIMANAKAH AKU? soalan yang amat susah untuk dijawab.

p/s: sempena peperiksaan yang bakal menjelma, mari kita sama- sama menjaga hati dan fikiran kita (peringatan untuk diri sendiri)

7 comments:

Republic Aku said...

semua perkara diatas tiada setanding dengan kertas berwajah harimau.

PReDicToR said...

maksudnya?? x faham..

melle amir said...

memang, saya pun tak suka perasaan terlalu kenyang

PReDicToR said...

tau xpe..senak n sesak

♕ Mr.IX ♂ said...

makan sebelm lapar, berhenti sblm kenyang...coz 1/3 makanan, 1/3 air, 1/3 udara...

PReDicToR said...

ye betul tu...

Anonymous said...

mengapa tidak:)